Bekerja Sambil Liburan di Bali, Tahun ke-4

Featured image di ambil pada saat hari raya Lebaran 🙂

Awalnya mau bikin cerita series tentang pengalaman saya kerja dan (gak) liburan di Bali ini, tapi ternyata saya kelewat 1 cerita di tahun lalu saking sibuknya kerja, lol.

Karena ini udah masuk tahun keempat saya kerja di Bali, banyak banget hal yang saya rasain dan pastinya beda dengan tahun-tahun sebelumnya. Jujur, agak kaget di awal tahun 2020 ini banyak banget rencana dan harapan saya yang belum terwujud. Hari ini saya nulis dengan keadaan unpaid leave karena pendemik korona, lebih tepatnya yang melanda industri pariwisata di Bali. Saya sama sekali nggak menyalahkan keadaan ini, tapi pandemi ini mengubah banyak hal di hidup saya, apalagi dalam hal pekerjaan.

Karena gak ada satu orang pun yang tau dan mau situasi ini terjadi, jadi saya juga cuma bisa pasrah dan ikhlas karena harus tetap kerja dari rumah tapi gak digaji, dan ini memasuki bulan ke tiga saya unpaid leave. Di quarter pertama, situasi ini udah mulai kebaca, tapi belum se-massive sekarang. Bulan Januari sampai Fabruari, saya masih kerja biasa, masuk ke bulan Maret, pandemi ini udah mulai masuk ke Bali dan saya udah mulai kerja seminggu 2-3 kali aja. Memasuki April – Mei, saya sepenuhnya kerja dari rumah, dan ini hari ke-60 sekian saya di rumah aja, selebihnya saya cuma ke supermarket setiap 2 minggu sekali.

Dalam situasi sekarang, yang saya pengen sebenernya pulang ke rumah beneran di Bandung. Kumpul sama keluarga, tapi apa daya, saya juga takut untuk pulang dan penerbangan juga masih dibatasi, selain itu saya masih punya tanggung jawab kerjaan yang masih gak bisa ditinggalkan.

Bali 2 bulan kebelakang ini sepi banget. Beberapa mall tutup, restoran dan hotel pun banyak yang tutup, tempat wisata sampai pantai juga ditutup. Industri pariwisata Bali yang paling terang tadinya, sekarang sedikit mereda. Banyak temen-temen saya yang dirumahkan, jobless, dan jadinya buka usaha kecil-kecilan dari rumah.

Tahun ini, saya melewati Nyepi dengan berdiam diri dirumah. Biasanya, sehari sebelum Nyepi ada pawai Ogoh-ogoh dan kali ini gak ada. Begitu pun dengan acara-acara lainnya yang ditiadakan. Yang paling berat ketika melewati bulan puasa dan gak bisa buka puasa bareng temen-temen dan lebaran pun cuma halal bi halal melalui virtual dan gak bisa pulang kampung :'(. Selain itu, saya juga harus melewatkan nikahan temen saya di Jakarta, dan cuma bisa lihat dari video call aja.

authentic happiness
Halal bi Halal virtual

Gak banyak yang bisa saya ceritain di tahun keempat saya di Bali ini. Dalam masa pandemi, keseharian saya kurang lebih nulis, kerja, virtual meeting, masak, olahraga, dan melakukan segala macam aktivitas di dalam rumah. Saya cuma berharap teman-teman di seluruh dunia juga sabar, apalagi teman-teman yang sama-sama perantau, semoga keadaan cepet kembali normal dan kita bisa menyambut lagi teman-teman yang mau liburan ke Bali.

authentic happiness
Hasil masak-masakan selama 2,5 bulan dirumah :))

Lebih dari itu, saya bersyukur banget masih bisa di rumah, masih bisa makan juga dan dengan keadaan sehat. Stay safe untuk temen-temen semua, dan tetap sehat ya, kalau gak penting untuk keluar, mending dirumah aja. Dan semangat juga buat temen-temen yang sampai hari ini harus tetep kerja, apalagi yang di rumah sakit.

Oh ya, selama di rumah aja, saya juga iseng bikin beberapa video dan di upload di IGTV, cekidot 😉

https://www.instagram.com/aurevoirfrance/channel/

Related Posts

2 Responses

Leave a Reply