Bekerja sambil Liburan di Bali (Tahun Ke-dua)

Gak kerasa kalo saya akan memasuki tahun kedua bekerja di Bali. 2 tahun berasa cepet banget dilalui dengan kesibukan – kesibukan saya sebagai karyawan di suatu hospitality management. Banyak banget yang udah saya lalui seperti nontonin turis yang lagi liburan, Nyepi selama dua tahun berturut – turut serta menyaksikan kemacetan – kemacetan di Bali pada high season atau peak season dan banjir dibeberapa titik saat musim ujan tiba. Hal itu saya jalani tiap harinya dan tetep bersyukur karena saya gak merasakan hal serupa yang lebih kejam di Ibukota. “Kerja di Bali sambil liburan” masih jadi jargon saya, karna kadang – kadang saya masih ngerasa kalo saya datang untuk liburan, *becanda deng* hahaha. So far, Bali menyenangkan dengan segala yang ada didalamnya. Saya juga banyak kenal dan punya temen – temen lokal dengan bermacam – macam ceritanya.

Nyepi di Bali
Nyepi tahun ke-dua di Bali

Bali itu memang menyenangkan bagi siapa aja yang dateng. Tapi kadang saya ngerasa kalo kerja di Bali itu gak semudah yang temen – temen bayangin. Banyak hal yang harus saya lakuin dan gak bisa lakuin. Sekarang banyak banget obrolan dan artikel – artikel yang memuat tentang, “Bali menjadi Tempat Impian Anak Millenial untuk Bekerja”. Pertama denger dan baca, bingung tapi menarik. Beberapa media mengatakan kalau anak – anak jaman sekarang banyak banget yang pengen kerja di Bali. Alasannya? Tentu agar bisa “kerja sambil liburan”. Selain itu, setelah saya baca – baca lagi, katanya sih anak millenial itu bukan kerja untuk gaji, tapi untuk pengalaman. Ya mungkin kamu bisa simpulkan sendiri apa maksudnya.

Setelah menjalani waktu yang singkat selama 2 tahun ini, kerja di Bali gak bisa dibanding luruskan dengan liburan di Bali, karna ya kalo kerja ya kerja kalo liburan ya liburan. Dua – duanya bisa sangat menyenangkan. Tapi perlu digaris bawahi kalo kerja di Bali itu bukan hanya sekedar untuk kesenangan, tapi tetep aja buat “kerja”. Gak sedikit juga temen – temen saya yang kerja dan tinggal di Jakarta pada nanya gimana cara kerja di Bali, kerjaan apa yang bisa diambil, gimana gaji di Bali dan seenak itukah kerja di Bali yang notabenenya tempat liburan. Buat saya pribadi, kerja di Bali itu menyenangkan untuk pikiran, tekanan dan tentunya budget hidup. Sebenernya, semua sangat tergantung dengan pembawaan masing – masing, tapi kalo kamu bisa menyeimbangkan hidup antara kerjaan dengan liburan, pasti Bali akan seasik itu.

Ada beberapa hal yang akhirnya memutuskan saya buat kerja di Bali, salah satunya adalah tekanan yang tidak begitu banyak dalam hal keseharian. Contohnya, jarak dari tempat tinggal ke kantor saya cuma 5 – 10 menit naik ojek dan tentunya tanpa macet. Jelas, kalo jaraknya deket, budgetnya pun juga pasti gak bengkak. Kedua, kalo saya lagi bosen ato capek dengan kerjaan, banyak hal yang bisa saya lakuin tanpa mengeluarkan banyak uang seperti maen ke pantai hehehe. Ketiga, biaya hidup di Bali juga gak semahal biaya hidup saya di Bandung, karna banyak hal yang bisa menekan pengeluaran saya, contohnya seperti transportasi dan kehematan waktu alias tidak begitu macet. Intinya, kalo kamu bisa hemat ya pasti uang juga gak akan keluar banyak, tapi prinsip saya, jangan terlalu pelit ke diri sendiri karna kamu juga harus menikmati hidup dari apa yang udah kamu lalui dengan kerja 9 to 5 setiap harinya. Biaya yang lain pun gak semahal itu kok, kayak tempat tinggal yang bisa kamu sewa setiap bulannya dengan kisaran 1 juta sampe 2,5 juta buat tempat yang normal dan letak yang cukup strategis. Banyak juga kosan yang dibawah sejuta tapi mungkin kondisinya kurang baik atau letaknya yang agak jauh kemana – mana, tergantung dimana tempat kamu kerja juga, sih. Untuk makan dan pengeluaran lainnya, bisa kamu sesuaikan dengan keinginan dan kemampuan kamu me-manage uang.

Soal bidang pekerjaan, sebenernya susah susah gampang cari kerjaan di Bali, itu pun tetep balik lagi sama kemampuan yang kamu punya. Mostly, pekerjaan yang ditawarkan di Bali adalah di dunia hospitality, baik itu hotel, villa, restoran atau travel agent. Surprisingly, kerja di dunia hospitality itu menyenangkan loh, banyak hal yang emang cuma bisa didapet pas kamu kerja di Bali aja, karena tau sendiri, Bali adalah barometer industri pariwisata di Indonesia. Tapi diluar itu juga banyak juga temen – temen saya yang gak kerja di bidang hospitality, misalnya di bank, di toko atau bikin usaha sendiri.

Kayaknya gak bisa cuma diceritain dari pengalaman yang saya punya aja, kalo emang kamu pengen kerja di Bali, ya kamu harus coba langsung kesini. Saran saya, cari kerja sebelum kamu pindah ke Bali, biar pasti dan gak keterusan males – malesan disini. Karna temen saya banyak banget yang jadi luntang – lantung karena mereka nekad pergi ke Bali tanpa pekerjaan yang jelas, dan akhirnya gak mau pulang terus gak dapet kerjaan juga. Saya rasa juga udah banyak kok tempat kerja di Bali yang mau interview lewat skype atau telepon aja, karena dulu juga saya melakukan hal yang sama. Kebetulan, saya udah dapet kerjaan duluan pas saya masih tinggal di Bandung, terus akhirnya skype interview dan saya pindah langsung kerja disini.

Terkahir, pada dasarnya, kerja dimana – mana itu sama aja capeknya, keuntungannya, kalo kamu kerja di Bali banyak hal yang bisa kamu pelajari mulai dari budaya yang menarik banget, serta gaya hidup orang lokal yang juga berhadapan langsung dengan kehidupan pariwisata di Bali alias kehidupan bule – bule yang dateng ke Bali. Hal itu cukup jadi tantangan, baik buat orang lokalnya atau kita sebagai pendatang, but don’t take it serious, nikmatin aja apa yang ada di Bali karena Bali selalu menyenangkan bagi semua orang. Bener gak? :-).

Ubud Bali
Hari raya Kuningan di Ubud

Related Posts

2 Responses

Leave a Reply