Ketemu Teman-teman Indonesia di Pasar Senggol

Saat detik-detik terakhir mau pulang, saya dan Giga ngabisin waktu untuk sekali lagi mengarsir jalanan yang ada di distrik utama kota Ho Chi Minh, sama seperti yang kita lakukan saat pertama kalinya datang ke kota ini. Waktu itu kita abis lihat-lihat souvenir di dekat Pasar Malam Benh Thanh, terus makan di Restoran Muslim karena gak tahan banget pengen makan sambel dan telor ceplok, dan kebetulan yang punya Resto ini tuh orang Indonesia jadi pas banget.
Sambil makan, saya dan Giga ngomongin tentang Indomie gitu, soalnya pengen banget makan Indomie dan saya bilang kalau nyesel waktu itu bawa Indomie dikit banget, padahal saya orang yang termasuk sering makan Indomie haha. Nah gak sengaja waktu kita lagi ngobrol-ngobrol, ada orang yang nyapa, dan nanya kita dari mana, disini ngapain dan segala macam. Akhirnya ketemu orang Indonesia juga seneng banget rasanya, terus cerita-cerita deh kita disini ngapain aja dan setelah kenalan dengan Om itu kita langsung diundang ke acara yang diadain oleh Konsulat Jenderal (Konjen) Ho Chi Minh. Katanya disana ada lomba-lomba, jual makanan khas Indonesia, sekaligus bisa ketemu dan kenalan dengan banyak orang Indonesia lainnya yang tinggal di Ho Chi Minh, daaaan yang paling penting adalah bisa makan Indomie haha.
Akhirnya setelah tukeran nomor hp, saya dan Giga excited banget pergi ke acara yang diadain oleh Konjen itu. Gak lupa kita juga mengundang teman-teman pertukaran pelajar dari negara lainnya biar mereka juga bisa mengenal kebudayaan Indonesia.
Jadi, acara dari Konjen ini namanya Pasar Senggol. Acara ini tuh semacam charity plus ada acara promosi wisata di Indonesia juga, karena yang datang kesini gak hanya orang Indonesia tapi banyak expat dan turis asing. Lalu lokasinya bukan di rumah dinas Konjen, melainkan disebuah rumah yang dimiliki oleh orang Indonesia (saya lupa nama Bapaknya siapa). Rumah ini besar banget, tamannya juga sangat luas jadi bisa manampung semua teman-teman dirumah ini.
Ini Ibu-ibu, Bapak-bapak dan orang-orang dari Konjen lagi nari-nari daerah, salah satunya nari Poco-poco, seru banget lihatnya!
Ini yang paling saya incar dari acara Pasar Senggol yaitu makan masakan Indonesia! Akhirnya makan Nasi Padang buatan orang Indonesia asli, makan Rendang pake kerupuk plus sambel yang enak banget! Dan banyak makanan lainnya kayak cemilan gitu, terus Ibu-ibu juga menjual bumbu-bumbu masak asli, kayak bumbu untuk masak gudeg, rawon dan makanan lainnya. Nasi Padang yang saya coba juga worth it banget, selain kangen yang terobati dengan masakan enak ini, harganya juga gak terlalu mahal sekitar Rp.40.000 aja.
Dan ini acara yang paling seru yaitu lomba-lomba kayak 17 Agustus di Indonesia. Semua orang pada ikutan lomba (kecuali saya dan Giga yang masih malu-malu hehe). Anak kecil sampe Bapak-bapak juga pada ikut seru-seruan, apalagi pas Bapak-bapak pada lomba tarik tambang rusuh dan seru banget, kocak haha.
Dan akhirnyaaaaaaa, saya dapet juga Indomie gorengggg! Dan lebih senengnya lagi saya dan Giga gak usah beli, jadi dikasih sama Om baik hati yang waktu itu ketemu di restoran! Dia emang super baik, namanya Om Robby. Om Robby beli Indomie 1 kardus dan sebagian dikasih ke kita, baik banget banget, gak akan pernah kita lupain :’).
Sebelum pulang, semuanya kumpul dan foto bareng. Hari itu bener-bener seneng dan seru banget. Punya cerita baru dari teman-teman baru juga yang tinggal di Ho Chi Minh, sharing tentang pengalaman saya dan Giga juga teman-teman yang kerja atau lagi kuliah disini, sampai di kenalin dengan calon istri teman Indonesia yang berpacaran dengan wanita Vietnam.
Terus ketemu Bapak Konjen yang baik hati dan ramah banget serta semua orang-orang Konjen Ho Chi Minh-nya, ketemu temennya Ibunya Giga,  Tante Nona dan keluarga yang gak kalah baik juga karena welcome banget dengan kedatangan kita, dan yang paling penting adalah Om Robby yang ketemu di Restoran Indonesia yang ngajak kita kesini dan mempertemukan kita dengan cerita baru yang gak akan pernah saya dan Giga lupain. Bener-bener penutup cerita yang indah banget karena dua hari setelah acara ini, saya dan Giga meninggalkan Ho Chi Minh.
2 Responses

Leave a Reply